The Molecular Frontiers Inquiry Prize adalah yang pertama memberikan penghargaan kepada siswa atas pertanyaan mereka. Setiap tahun, Molecular Frontiers Inquiry Prize (MFIP) memilih sepuluh pertanyaan menarik dan sejauh ini tidak dapat dijawab dalam sains, dari pikiran muda dan penasaran.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Tahun lalu, saya mengajukan pertanyaan pertama saya kepada mereka, dan kebetulan saya berhasil masuk ke finalis. Terlepas dari tidak menjadi salah satu dari sepuluh pemenang, itu adalah pencapaian yang terhormat. Saya ingin berbagi kehormatan ini dengan Anda dengan meliput pertanyaan saya di artikel ini, bersama dengan proposal untuk menemukan jawabannya, karena itu seharusnya dapat dicapai dan bukan tidak dapat dijawab.
Pertanyaan:

Dengan sebagian besar manusia memiliki dominasi sisi, atau lebih tepatnya, dengan lateralitas motorik di tubuh dan belahan otak, mengapa kita tidak dapat melakukan keterampilan motorik dengan efisiensi yang sama menggunakan kedua sisi? Mengapa kita dibuat memiliki keberpihakan alih-alih “ambidexterity” dalam tubuh? Dapatkah memprogram ulang otak untuk, mungkin secara artifisial, menggunakan/membuat mielin, impuls listrik, dan/atau neurotransmiter menggantikan latihan keterampilan motorik yang berulang-ulang, membuat percobaan neurorehabilitasi lebih cepat?

Mengulangi keseluruhannya, saya bertanya mengapa sebagian besar dari kita dibuat memiliki sisi dominan (tangan, kaki, dll.), dan apa yang akan terjadi jika kita dapat menggunakan kedua sisi tubuh. Apakah mungkin untuk menjadi ambidextrous dan akankah kita memiliki kemampuan untuk menghindari latihan motorik berulang jika diterapkan secara artifisial?
Mengapa kita tidak ambidextrous:

Berfokus pada spesies manusia untuk saat ini, ini mungkin memerlukan beberapa pemahaman tentang evolusi manusia. Selama jutaan tahun, spesies manusia mengembangkan keuntungan dan kerugian biologis; di antara kelebihannya adalah lateralitas motorik, atau yang kita kenal sebagai sisi dominan di tubuh. Hal ini juga dapat diamati pada organisme lain seperti primata, kuda, dan kanguru (Smith, 2018).
Menghindari keterampilan motorik terus menerus:

Penelitian telah menunjukkan bahwa mielin, serta bagian lain dari otak, memainkan peran penting dalam pembelajaran motorik. Namun, efek dari mengubah “pemrograman” otak kita dipertanyakan. Pertimbangkan artikel ini tentang “Sinkronisasi Buatan dan Peran Myelin dalam Pembelajaran” oleh Nathan Michaels, Ph.D. (2020). Tentu saja, kita dapat belajar cara membuat jenis pembelajaran motorik baru dengan memanfaatkan jaringan otak, tetapi apakah itu pro atau kontra? Ini membawa kembalinya pertanyaan saya sebelumnya, jika ambidexterity adalah keuntungan atau kerugian – dan mengapa?
Menggunakan teknologi untuk memahami misteri lateralitas motorik:

Selama proses pengajuan pertanyaan saya, saya dimintai saran untuk menemukan jawabannya. Ini sangat sederhana. Pertama, untuk membuat fondasi, kita dapat mengamati dan merekam aktivitas saraf di masing-masing belahan otak selama pembelajaran keterampilan motorik (manusia dan organisme lain).

Kita juga dapat mencoba membentuk model otak yang berkembang. Ada dua pertanyaan yang muncul dengan saran ini:
Mengapa membuat model?

“Model” ini dapat membantu kita memahami apa yang sebenarnya terjadi saat otak nenek moyang kita mengembangkan lateralitas motorik, dengan mempertimbangkan faktor lingkungan dan faktor pendukung lainnya.
Jenis model apa yang harus kita gunakan?

Kita menggunakan salah satu yang paling dekat dengan otak kita, baik di masa sekarang maupun di masa lalu… jutaan tahun yang lalu…

Menerapkan sistem kecerdasan buatan dengan pembelajaran mesin dapat berfungsi sebagai model kami. Tidak harus canggih, karena kita tidak berusaha mencapai kecerdasan tertinggi. Dalam beberapa cara atau yang lain, kita harus dapat meniru belahan otak, dan mencoba untuk menghubungkan sistem yang dapat melakukan keterampilan motorik. Mulailah dengan program yang tidak serumit jaringan saraf kita saat ini, untuk menggambarkan otak yang belum sepenuhnya berevolusi. Kita sekarang dapat melanjutkan dari sana, dengan memperhatikan bagaimana mesin ini belajar, dan bagaimana dan mengapa “otak” itu membentuk lateralitas motorik (atau tidak).

Swab Test Jakarta yang nyaman